Tidak Ada Hilal Teramati di Wilayah Indonesia, Jumat

Jakarta, UPI

NET

NET

Pakar astronomi dari Badan Hisab Rukyat Kementerian Agama Cecep Nurwendaya menegaskan bahwa tidak ada referensi hilal awal Ramadan  1435 H yang bisa teramati di wilayah Indonesia. Hal ini disampaikan Cecep saat memaparkan data posisi hilal menjelang awal bulan Ramadan 1435H/2014M pada  pada Sidang Itsbat Awal Ramadan 1435H, di Jakarta, Jumat (27/6/2014).

Menurut Cecep seperti diberitakan www.kemenag.go.id , penetapan awal bulan hijriyah didasarkan pada hisab dan rukyat. Proses hisab sudah ada dan dilakukan oleh hampir semua ormas Islam. “Saat ini, kita sedang melakukan proses rukyat, dan sedang menunggu hasilnya,” terang Cecep.

Dikatakan Cecep, rukyat adalah observasi astronomis. Karena itu, lanjut Cecep, harus ada referensinya. Cecep mengatakan bahwa kalau ada referensinya diterima, sedang kalau tidak berarti tidak bisa dipakai.

Lantas bagaimana posisi hilal awal Ramadan  1435H? Cecep pun menjelaskan dengan merujuk pada posisi hilal di Pelabuhan Ratu karena posisi hilal awal Ramadan  1435H di sana, menurut Cecep, mempunyai ketinggian yang maksimum.

“Sekarang  posisi hilal jauh di selatan matahari. Maka Pelabuhan Ratu merupakan daerah yang memiliki irtifak maksimum sehingga  termasuk salah satu yang paling tinggi posisinya, yaitu  0,62 derajat,” terang Cecep.

Posisi hilal awal Ramadan  1435H/2014M di Pelabuhan Ratu secara astronomis: tinggi hilal: 0,62 derajat; jarak busur Bulan – Matahari: 4,68 derajat; umur hilal: 2 jam 38 menit 54 detik; dan fraksi iluminasi hilal: 0,18%.

Sementara itu, lanjut Cecep, dasar kriteria imkanurrukyat yang disepakati MABIMS adalah 2 derajat. Sehubungan itu, kata Cecep, tidak ada referensi pelaporan hilal jika hilal awal Ramadan  teramati di wilayah Indonesia. Referensi pelaporan hilal dengan ketinggian 2 derajat sebagaimana dijadikan kriteria imkanurrukyat MABIMS pernah terjadi pada penetapan awal Syawal 1404H. Saat itu, hilal bisa dilihat oleh Muhammad Arief (Panitera Pengadilan Agama Pare-Pare), Muhadir (Bendahara Pengadilan Pare-Pare), Abdul Hamid (Guru Agama Jakarta), Abdullah (Guru Agama Jakarta), Ma’mur (Guru Agama Sukabumi), dan Endang Effendi (Hakim Agama Sukabumi).

Selain itu, lanjut Cecep, juga tidak ada referensi empirik visibilitas hilal jika hilal awal Ramadan  teramati di wilayah Indonesia. Menurut Cecep: Limit Danjon menyebutkan bhawa hilal akan tampak jika jarak sudut bulan – matahari lebih besar dari 7 derajat. Konferensi penyatuan awal bulan Hijriyah International di Istambul tahun 1978 mengatakan bahwa awal bulan dimulai jika jarak busur antara bulan dan matahari lebih besar dari 8 derajat dan tinggi bulan dari ufuk pada saat matahari tenggelam lebih besar dari 5 derajat.

Sedangkan rekor pengamatan bulan sabut dalam catatan astronomi modern adalah hilal awal Ramadan  1427H di mana umur hilal 13 jam 15 menit dan berhasil dipotret dengan teleskop dan kamera CCD di Jerman.

Bahkan, dalam catatan astronomi modern, jarak hilal terdekat yang pernah terlihat adalah sekitar 8 derajat dengan umur hilal 13 jam 28 menit. Hilal ini berhasil diamati oleh Robert Victor di Amerika Serikat pada 5 Mei 1989 dengan menggunakan alat bantu binokulair atau keker. (mkd/mkd)

~ dilihat : 251 kali ~