Pidato Ilmiah Prof. Ginandjar Kartasasmita pada Dies Natalis ke-59 UPI

12

Rektor Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) yang saya hormati,

Sekretaris dan Para Anggota MWA,

Rekan-rekan Guru Besar, Pimpinan Universitas, Civitas Akademika, yang saya hormati,

Hadirin dan hadirat yang berbahagia,

Pertama-tama saya ingin menyampaikan ucapan selamat kepada Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) atas ulang tahunnya yang ke-59. UPI yang berdiri sebagai IKIP telah menjadi lembaga pendidikan tinggi terkemuka di negeri kita, yang menghasilkan para guru dan ahli pendidikan, serta intelektual bangsa yang berperan besar dalam berbagai bidang di luar bidang pendidikan seperti pemerintahan, politik, bisnis, jurnalistik dan gerakan masyarakat yang dikenal sebagai civil society. Sekarang UPI sedang menuju ke tahap baru sebagai leading and outstanding university, sebuah misi yang tidak mudah, tetapi dengan kerja keras, kesungguhan, ketekunan dan komitmen sangat mungkin untuk dicapai; yang diperlukan  adalah tekad dan semangat pantang menyerah.

Saya ingin mengingatkan dengan modal tekad dan semangat pula, para pendiri negara telah menghimpun berbagai potensi dan kekuatan bangsa yang berserak, kemudian menjadikannya sebagai kekuatan yang melahirkan Indonesia merdeka.

Marilah tekad besar itu kita canangkan kembali: Kebangkitan Nasional Kedua. Saya ingin mengangkat tema besar tersebut dalam memperingati ulang tahun UPI yang ke-59, serta dalam kita menyongsong dan membangun UPI masa depan.

Kebangkitan Nasional Kedua

Apa yang dimaksud dengan Kebangkitan Nasional Kedua kita temukan pada Garis-garis Besar Haluan Negara 1993 yang menyatakan: Pembangunan Jangka Panjang 25 Tahun Kedua merupakan masa kebangkitan nasional kedua bagi Bangsa Indonesia yang tumbuh dan berkembang dengan makin mengandalkan kemampuan dan kekuatan sendiri, serta makin menggeloranya semangat kebangsaan untuk membangun bangsa Indonesia dalam upaya mewujudkan kehidupan yang sejajar dan sederajat dengan bangsa lain yang telah maju.

Di dalam masa reformasi sekarang ini, visi pembangunan Nasional Tahun 2005-2025 itu ditegaskan kembali, yakni mewujudkan “Indonesia yang mandiri, maju, adil, dan makmur”.

Kemandirian

Bukannya tidak sengaja kata “mandiri” ditempatkan sebelum “maju, adil dan makmur”. Memang kemajuan, keadilan dan kemakmuran harus dibangun di atas kemandirian bukan di atas ketergantungan. Oleh karena itu tidaklah salah kalau kita katakan apabila tujuan Kebangkitan Nasional Pertama adalah menuju gerbang kemerdekaan, maka Kebangkitan Nasional Kedua adalah membangun kemandirian, membuat bangsa ini menjadi bangsa yang mandiri, dan dengan tekad dan semangat kemandirian kita membangun bangsa yang maju, adil dan makmur.

Marilah kita dalami sedikit makna kemandirian dalam konteks Kebangkitan Nasional Kedua.

14Kemandirian tidak lain adalah hakikat dari kemerdekaan, yakni kemampuan setiap individu atau setiap bangsa untuk menentukan nasibnya sendiri dan menentukan apa yang terbaik bagi dirinya. Tujuh puluh tahun yang lalu Bung Hatta telah menunjukkan kepada kita makna dasar dari kemandirian  “…tak ada bangsa yang terhormat di atas dunia yang menyerahkan nasibnya sama sekali kepada bangsa lain…”.     Oleh karena itu dalam konteks kebangsaan, pembangunan sebagai usaha untuk mengisi kemerdekaan yang diperjuangkan oleh para pendiri Republik, haruslah pula merupakan upaya membangun kemandirian.

Perkembangan dunia yang  cepat menuju ke arah kehidupan global telah membangkitkan perhatian lebih besar kepada masalah kemandirian, yaitu akan perlunya ketegasan bahwa kemajuan yang ingin dicapai dalam meningkatkan kesejahteraan rakyat haruslah bersamaan dengan peningkatan kemandirian. Satu sama lain saling berkaitan dan tidak saling mengecualikan (not mutually exclusive).

Konsep kemandirian bukanlah keterisolasian. Konsep kemandirian tidak didasarkan pada paradigma  ketergantungan (dependency theory)    yang   banyak   dibicarakan   terutama   di

Amerika Latin pada tahun 50-60an, atau dipraktekkan di kawasan Asia seperti di Myanmar sampai beberapa waktu belakangan ini, dan juga di Indonesia yang menerapkan sikap berdikari sebagai ketertutupan dan anti-asing pada periode itu. Yang terbentuk dengan sistem serupa itu adalah masyarakat tertindas yang terkekang peradabannya.

Kemandirian mengenal adanya kondisi saling ketergantungan (interdependency) yang tidak dapat dihindari dalam kehidupan bermasyarakat, baik masyarakat dalam suatu negara, maupun masyarakat bangsa-bangsa. Justru persoalan kemandirian itu timbul oleh karena adanya kondisi saling ketergantungan ini. Kemandirian dengan demikian adalah paham yang proaktif dan bukan reaktif atau defensif. Kemandirian merupakan konsep yang dinamis karena mengenali bahwa kehidupan dan kondisi saling ketergantungan senantiasa berubah, baik konstelasinya, perimbangannya, maupun nilai-nilai yang mendasari dan mempengaruhinya. Dari interaksi antarnilai dibangun peradaban dan dari interaksi antarperadaban dibangun peradaban baru yang lebih maju.

Untuk dapat mandiri, suatu bangsa harus maju, karena kemandirian  bukan  berarti  berbagi  kemiskinan. Suatu  bangsa

dikatakan maju apabila makin tinggi tingkat pendidikan, tingkat kesehatan dan tingkat pendapatan penduduknya, serta merata pendistribusiannya. Suatu bangsa tidak dapat dikatakan mandiri manakala sekelompok kecil orang menguasai sebagian besar aset atau kegiatan ekonomi.

Kemandirian tercermin dalam kemampuan bangsa untuk menjadi tuan di rumah sendiri, yang harus diupayakan melalui berbagai kebijakan publik. Sepanjang masih dimungkinkan, karena adanya berbagai kesepakatan dalam perdagangan internasional, berbagai upaya perlu dijalankan untuk memanfaatkan pasar dalam negeri kita yang besar dan terus tumbuh agar dapat menjadi pendorong bagi pertumbuhan ekonomi nasional. Bukan hanya barang-barang hasil industri manufaktur, melainkan juga pelbagai hasil pertanian dan jasa harus menjadi sasaran. Negara-negara industri Barat yang maju, pada awalnya juga melindungi produksi dalam negeri. Para pemikir awal ekonomi pasar, seperti John Stuart Mill di abad ke 19 membenarkan perlindungan yang diberikan kepada infant industry. Bahkan sampai saat ini konflik WTO terjadi karena masing-masing ingin melindungi produksi dalam negerinya, terutama  yang   sarat   dengan kepentingan politik domestik.

Dengan dalih anti-dumping mereka menghalangi impor dari negara-negara seperti kita. Sementara kita tidak dapat mencegah masuknya produk dari luar, khususnya China, yang masuk ke pasar kita dengan dumping.

7Meskipun instrumen-instrumen perlindungan di pasar domestik itu penting, namun yang pertama-tama perlu dilakukan adalah mendahulukan pengunaan produksi dalam negeri oleh instansi-instansi pemerintah termasuk badan-badan usahanya, yang sebagai konsumen berhak menentukan pilihan barang atau jasa yang dikehendakinya. Karena peran pemerintah masih sangat besar dalam perekonomian seperti tercermin dalam besarnya pengeluaran pemerintah sebagai bagian dari permintaan dalam negeri, belum lagi termasuk BUMN, maka strategi itu sangat efektif dalam mengembangkan kemampuan nasional menghasilkan berbagai barang dan jasa, dan bersamaan dengan itu membangun pula lapisan pengusaha-pengusaha nasional yang handal dan mampu bersaing.

Instrumen-instrumen fiskal dan proteksi bersifat sementara sampai ekonomi kita menjadi tangguh; yang justru amat penting dan memiliki sasaran berjangka panjang adalah membangun budaya   untuk menggunakan produk dalam negeri sebagai

ungkapan rasa cinta kepada bangsa dan negara, sebagai manifestasi idealisme dan patriotisme dan elan perjuangan dalam masa damai. Marilah kita kobarkan semboyan “cinta bangsa, cinta karyanya” seperti semboyan “merdeka atau mati” para pendahulu kita. Sebenarnya semangat masyarakat seperti  ini, yaitu memilih dengan kesadaran, akan lebih langgeng dan efektif dibandingkan dengan pembatasan pilihan kepada konsumen. Karena apapun juga, industri kita tidak mungkin infant (balita) terus, suatu saat harus menjadi dewasa.

Berbicara mengenai semangat, maka meskipun kemajuan dan kemandirian mencerminkan perkembangan ekonomi suatu bangsa, ia tidak semata-mata konsep ekonomi. Kemajuan dan kemandirian juga tercermin dalam keseluruhan aspek kehidupan, kelembagaan, pranata-pranata, dan nilai-nilai yang mendasari kehidupan masyarakat. Tidak mungkin suatu bangsa mandiri dan maju apabila institusi-institusi politik, hukum, ekonomi dan sosialnya tidak berfungsi dengan baik.

Budaya

Secara lebih mendasar lagi, kemandirian sesungguhnya mencerminkan sikap seseorang atau suatu bangsa mengenai dirinya, masyarakatnya, serta semangatnya dalam menghadapi tantangan-tantangan. Maka masalah kemandirian utamanya adalah masalah sikap mental, dan karena menyangkut sikap mental, kemandirian pada dasarnya adalah masalah budaya.

Budaya tidak pernah berkembang dalam masyarakat tertutup. Peradaban berkembang karena terjadi saling-serap nilai-nilai antarkomunitas, antarmasyarakat, antarbangsa dan antarperadaban. Perkembangan ilmu pengetahuan sebagai “roh” peradaban adalah karena proses pengayaan silang (cross fertilization) ini, yang terjadi pada setiap mahluk hidup.

9Persoalan kemandirian adalah bagaimana mengelola pengayaan silang, interaksi dan kadang-kadang konflik budaya yang berlangsung terus menerus, agar di satu pihak kita tidak menutup diri karena takut kesurupan budaya asing, tetapi di sisi lain juga tidak memudarkan budaya kita sendiri yang akhirnya membuat kita kehilangan jati diri dan kepribadian. Dalam bidang ekonomi, bagaimana kita memanfaatkan sumber daya (resources) dari luar untuk membangun ekonomi kita tanpa terbelenggu atau menjadi hamba dari mereka yang lebih kuat pemilikan atas sumber daya ekonomi yang paling utama yaitu kapital dan teknologi. Mengelola interaksi global atau seperti dikatakan oleh Samuel Huntington “clash of civilizations” adalah tugas negara. Secara khusus lagi tugas kepemimpinan nasional yang dipercaya untuk menyelenggarakan negara dan memimpin bangsa.

Kepemimpinan

Di Indonesia setelah memiliki enam pimpinan nasional dengan karakter yang berbeda-beda kita rasakan betapa tidak mudahnya memperoleh kepemimpinan nasional yang mampu menakhodai bahtera bangsa dengan memanfaatkan ketrampilan awak kapal dalam mendayagunakan dan mengatasi elemen-elemen alam untuk mencapai tujuan pelayarannya.

Bangsa Indonesia tidak dapat mengharapkan selalu dapat memperoleh pemimpin yang besar seperti Bung Karno atau Bung Hatta yang mempunyai kapasitas individu dan kualitas kepemimpinan yang luar biasa, dan tampil bersama dengan peran historis dan teramat menentukan dalam perjalanan bangsa. Namun, dari kedua beliau itu, kita dapat belajar mengenai sosok pemimpin bangsa yang tepat untuk masanya. Kita juga dapat belajar dari pengalaman kepemimpinan bangsa-bangsa lain yang jatuh dan bangun atau maju dan mundurnya dipengaruhi oleh kepemimpinan.

Kita juga dapat belajar dari berbagai literatur yang membahas model-model kepemimpinan masa depan. James MacGregor Burns seorang yang dianggap pelopor pendekatan-pendekatan baru dalam diskursus kepemimpinan, dalam karya besar (seminal) yang berjudul “Leadership”, yang terbit ditahun 1978 dan menjadi rujukan para peneliti dan penulis sesudahnya, membagi kepemimpinan dalam dua kelompok, transactional dan transforming leadership. “Transactional leadership focuses mainly on reward or even punishment in exchange for performance”, sedangkan transforming leaders berbicara mengenai vision, culture, development, network dan services. Dikatakannya “transforming leaders not only inform people’s values, purposes, needs and wants but also bring the people closer to achieving them”. Yang dibutuhkan oleh bangsa kita masa kini dan ke depan adalah kurang lebih model transforming leadership seperti diungkapkan oleh Burns.

Para pemimpin sekarang memimpin rakyat yang makin luas dan dalam pengetahuannya terutama setelah berkembangnya media online dan social network,  paham akan hak-haknya dan menjaga martabat, dan kepentingannya. Maka pemimpin tidak lagi bisa mengandalkan kepada kekuatan fisik, tetapi harus lebih kepada kekuatan moral dan intelektual. Seperti dikatakan oleh Burns, “Power wielding is not leadership, though it certainly can induce change in others. That change is likely to be temporary, forced, and superficial”.

Lebih lanjut, pemimpin masa kini dan depan tidak mungkin bersandar semata-mata kepada kharisma, baik dari pembawaan, karena peran sejarah atau dibuat secara sintetis. Kelebihan seorang pemimpin akan diukur dari prestasi nyata dan kualitas pemikirannya oleh masyarakat dan orang-orang yang setara atau “peers”-nya. Kapasitas para pemimpin nantinya mungkin tidak berbeda terlalu lebih dari yang dipimpinnya.

Masyarakat akan makin canggih, dan tuntutan kepada pemimpinnya akan semakin canggih pula. Masyarakat memilih pemimpin yang punya wawasan ke masa depan, tapi juga jelas rekam jejaknya (track record), prestasi dan keteladanan yang telah ditunjukkannya. Bukan rekam jejak yang instan atau digelembungkan, tapi yang tandas dan apa adanya.

21Pemimpin masyarakat modern harus siap memimpin secara demokratis, karena kehidupan demokrasi adalah senafas dengan kemajuan dan kesejahteraan ekonomi. Dengan demikian pemimpin yang diperlukan, dan yang paling akan berhasil memimpin, adalah pemimpin yang berjiwa demokrat. Pemimpin yang demokratis tidak harus pemimpin yang lemah, dalam mengambil sikap dan bertindak.  Sebaliknya pemimpin yang tegas bukan harus pemimpin yang otoriter, tetapi justru yang mampu meyakinkan yang dipimpinnya akan kebenaran arah yang akan ditempuh. Seperti dikatakan oleh Ricardo Morse dan Terry Buss “leadershipas a process of influence where a person or group influences other to work toward a common goal”  atau sederhananya ”bringing people together to make something different”.

Karena masyarakat akan lebih terbuka, dan kebebasan telah menjadi ciri masyarakat demokrasi dan kebebasan diperlukan untuk mengembangkan kreativitas, maka untuk mencapai konsensus akan makin pelik. Pemimpin harus siap dan berani mengambil keputusan yang dipandangnya tepat yang tidak selalu mendapat dukungan orang banyak.

Memang dalam suasana kehidupan yang makin rumit, bagi pemimpin untuk menentukan pilihan yang selalu baik menjadi makin sulit. Maka kearifan sangat diperlukan, lebih dari pada di masa lalu, untuk menentukan mana yang terbaik, atau mana yang paling kurang buruk di antara alternatif-alternatif yang buruk. Di samping  kearifan,  diperlukan  pula  suatu  tingkat  pemahaman

teknis, agar keputusan yang menyangkut implikasi yang kompleks tidak diambil semata-mata atas dasar intuisi, tetapi dengan dasar pengetahuan dan perhitungan yang matang.

Perkembangan ekonomi dunia serta persaingan yang makin tajam, membuat pemimpin bangsa di masa depan  harus memiliki pengetahuan yang memadai mengenai tata hubungan internasional dan mekanisme ekonomi dunia. Para pemimpin bangsa nanti harus memiliki pengetahuan untuk membawa bangsa ini memenangi persaingan yang sangat diperlukan untuk kesejahteraan ekonomi rakyatnya. Tidak ada bangsa yang dapat mengisolasi diri dan yang tidak tergantung kepada hubungan internasional. Pemimpin modern dengan demikian tidak boleh “inward looking” tetapi harus mempunyai minat dan pengetahuan yang cukup mengenai hal ikhwal yang terjadi di luar batas kepentingan bangsanya sendiri. Ia harus memiliki jiwa kemanusiaan dan perhatian (concern) terhadap masalah-masalah kemanusiaan.

Para pemimpin harus mampu memelihara kedaulatan dan kehormatan bangsa di antara masyarakat bangsa-bangsa di dunia. Selain kekuatan yang dimiliki suatu negara baik dalam bidang politik,   ekonomi  atau   militer,   kualitas  kepemimpinan  suatu

bangsa juga mempengaruhi martabatnya dalam pergaulan internasional. Seperti dapat kita pelajari dari sejarah kita sendiri dan sejarah bangsa-bangsa lain, baik yang lama maupun yang kontemporer.

Bagi kita Bangsa Indonesia jelas karena ada amanat konstitusi, pemimpin yang dituntut adalah yang berjiwa kerakyatan, bukan hanya retorika dan iklannya tetapi dalam kiprah nyata. Pemimpin sekarang haruslah sadar bahwa kepemimpinannya adalah kepercayaan yang diberikan oleh yang dipimpin dan harus dipertanggungjawabkannya. Tidak mungkin lagi seseorang pemimpin pada masa kini dan mendatang merasa kepemimpinannya itu sebagai haknya, karena keturunan, kata lain dari dinasti, atau kekayaannya, yang sekarang menjadi ciri kepemimpinan bangsa kita dewasa baik di pusat maupun daerah.

Sebagai kesimpulan, pemimpin masa kini dan depan adalah pemimpin yang harus mampu memimpin bangsanya menjadi bangsa yang maju dan mandiri. Kemajuan dan kemandirian ini harus menjadi landasan serta modal untuk membangun bangsa yang adil dan makmur, yang sederajat dengan bangsa-bangsa lain di dunia.

Penutup: Peran Pendidikan

Di sinilah peran kita lembaga-lembaga pendidikan tinggi, lebih khusus lagi lembaga pendidikan yang menghasilkan pendidik seperti UPI, untuk mengubah penduduk yang besar ini dari potensi menjadi sumber daya, membangun kader-kader masa kini dan depan yang mampu menjadi pemimpin bangsa yang handal dan dapat membawa bangsa ke taraf yang lebih tinggi, seperti dikatakan oleh Burns to a higher purpose, to a higher level”. Pemimpin yang betul-betul memimpin dan bukan hanya duduk di kursi kepemimpinan. Pemimpin masa kini dan depan seperti dikatakan di atas harus memahami berbagai hal teknis, maka meskipun tidaklah harus seorang akademisi atau teknisi, namun hampir tidak mungkin lagi tidak melewati jenjang pendidikan tinggi. Di sinilah intervensi proses pendidikan teramat penting, menghasilkan pemimpin-pemimpin yang berkualitas yang siap dan sanggup membawa bangsa menuju kemajuan dan kesejahteraan.

Demikianlah, sekali lagi saya mengucapkan selamat berulang tahun, semoga UPI terus maju dan makin jaya.

Pustaka Pendukung:

Burns, James MacGregor. 1979. Leadership.  Harper & Row Publishers Inc., New York.

Hesselbein, Frances; Marshall Goldsmith, Richard Beckhard. 1996. The Leader of the Future: New Visions, Strategies and Practices for the Next Era. The Drucker Foundation Series, published by Jossey-Bass A Wiley company, San Francisco-California.

Kartasasmita, Ginandjar. 1997. Pembangunan Untuk Rakyat: Memadukan Pertumbuhan dan Pemerataan. PT. Pustaka Cidesindo. Jakarta

Morse, Ricardo S.; Buss, Terry F. and Kinghorn, C. Morgan. 2007. Transforming Public Leadership for the 21st Century. National Academy of Public Administration, published by M.E. Sharpe Inc, USA.

~ dilihat : 283 kali ~